Ternyata Ini Lho Sejarah High Heels

high heels
high heels

TIPSTREN.COM – Sepatu hak tinggi saat ini dipakai oleh kaum perempuan. Namun tahukah kamu bahwa ternyata gaya high heels pernah menjadi aksesori penting bagi laki-laki selama beberapa generasi?

Selama ini pengguna sepatu berhak tinggi terkesan cantik, provokatif dan seksi. Tetapi tak sedikit yang menyebutkan sepatu jenis ini tidak praktis dan bukan pilihan tepat untuk berjalan, mendaki ataupun menyetir. Dan sejatinya, sepatu berhak tinggi ini memang tidak dirancang untuk berjalan kaki.

“Sepatu berhak tinggi dulu digunakan selama beberapa abad di seluruh wilayah timur sebagai bentuk alas kaki untuk berkuda,” kata Elizabeth Semmelhack dari Museum Sepatu Bata di Toronto seperti dilansir BBC (25/1).

Menurut sejarah, pada akhir abad 16, Shah Abbas yang berasal dari Persia memiliki pasukan kavaleri terbesar di dunia. Dia sangat berminat menjalin hubungan dengan penguasa di Eropa Barat untuk membantunya melawan musuh besarnya, Kerajaan Ottoman.

Menunggang kuda sangat penting dalam gaya bertempur di Persia atau yang kini dikenal dengan nama Iran.

“Ketika para tentara berdiri di pijakan kaki, hak tinggi membantunya untuk tetap berada dalam posisinya jadi dia dapat menembakkan anak panah dengan efektif,” tambahnya.

Pada 1599, Abbas mengirimkan misi diplomatik Persia pertama ke Eropa, termasuk Rusia, Norwegia, Jerman dan Spanyol. Gelombang ketertarikan kepada sesuatu yang berbau Persia pun terjadi di Eropa Barat. Model sepatu Persia pun diadopsi oleh para aristokrat salah satunya penggunaan hak tinggi.

Ketika masyarakat kelas bawah mulai menggunakan sepatu berhak tinggi, para aristokrat pun menambah ukuran hak di sepatu mereka agar tak sama.

“Mereka tidak berada di lapangan untuk bekerja dan mereka tidak harus berjalan jauh,” lanjutnya.

Salah satu raja yang menggunakan sepatu berhak tinggi adalah Louis XIV dari Prancis, dengan lapisan berwarna merah. Kemudian, Charles II dari Inggris dengan potret penobatannya di tahun 1661 tampak menggunakan sepatu dengan gaya hak merah dari Prancis.

Pada 1670an, Louis XIV menerbitkan maklumat yang menyatakan bahwa hanya kalangan istana yang diijinkan untuk menggunakan sepatu berhak merah. Meski pertama kali diadopsi oleh laki-laki, tetapi kemudian digunakan oleh busana perempuan yang mulai memasukan elemen pakaian pria dalam busana mereka.

Pada 1740 an para pria menghentikan penggunaan sepatu berhak tinggi. Setelah revolusi Prancis, hak tinggi juga menghilang dari gaya busana perempuan.

Tetapi kemudian, pada pertengahan abad ke 19, sepatu hak tinggi kembali muncul dalam sebuah foto porno di kartu pos yang menampilkan model dengan pose telanjang dengan menggunakan high heels. Elizabeth Semmelhack yakin asosiasi terhadap pornografi itu yang membuat penggunaan high heels dianggap seksi bagi perempuan. (Hal/jpnn)

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *