Waduh Kecanduan Internet Sama Bahayanya Seperti Kecanduan Narkoba

Penelitian awal menunjukkan bahwa pecandu internet memiliki perubahan pada otak yang serupa dengan yang kecanduan pada narkoba atau alkohol. Para ahli di Cina melakukan scan otak terhadap 17 anak muda pecandu internet dan mereka menemukan gangguan dalam susunan otak dari para anak muda pecandu internet ini. Mereka mengatakan bahwa penemuan ini, yang diterbitkan dalam Plos One, bisa mengarahkan pada pengobatan baru untuk perilaku adiktif.

Kecanduan internet adalah gangguan klinis yang ditandai dengan penggunaan internet secara berlebihan. Sebuah tim peneliti dipimpin oleh Hao Lei dari Akademi Ilmu Pengetahuan di Wuhan, Cina, melakukan scan otak pada 35 pria dan wanita yang berusia antara 14 dan 21 tahun. Tujuh belas dari mereka yang diklasifikasikan sebagai yang memiliki gangguan kecanduan internet (IAD) berdasarkan menjawab “ya” untuk pertanyaan-pertanyaan seperti, “Apakah Anda berulang kali gagal dalam melakukan upaya untuk mengontrol, mengurangi atau menghentikan penggunaan internet?”

Scan otak MRI menunjukkan ada perubahan pada substansia alba(bagian yang mengandung serabut saraf) dari otak, pada mereka yang digolongkan sebagai pecandu internet, dibandingkan dengan yang non-pecandu. Ada bukti ditemukannya gangguan hubungan pada serat-serat saraf yang menghubungkan daerah-daerah otak yang terlibat dalam emosi, pengambilan keputusan, dan pengendalian diri.

Baca juga: Pandangan Medis: Saat Internet Lelet Seseorang Jadi Emosi

Hao Lei dr dan rekan-rekan, seperti dilansir dari BBCNewsHealth, Jum’at (13/01/2012), menulis dalam Plos One: “Secara keseluruhan, temuan kami menunjukkan bahwa IAD memiliki integritas substansia alba yang abnormal di daerah otak yang berpengaruh dalam menghasilkan dan mengolah emosi, perhatian eksekutif, pengambilan keputusan dan dalam mengontrol diri sendiri. “Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa IAD dapat berbagi mekanisme psikologis dan saraf dengan jenis lain dari substansi kecanduan dan gangguan kontrol impulsif.”

Prof Gunter Schumann, Kepala psikiatri biologis pada Institute of Psychiatry di King’s College, London, mengatakan temuan serupa telah ditemukan pada pecandu video game. Dia mengatakan kepada BBC: “Untuk pertama kalinya dua studi menunjukkan perubahan dalam hubungan saraf antara daerah otak serta perubahan fungsi otak pada orang yang sering menggunakan internet atau video game.”

Baca juga: 3 Tanda Komputer Anda Terinfeksi Antivirus Palsu

Mengomentari penelitian yang dilakukan oleh Cina, Dr Henrietta Bowden-Jones, konsultan psikiater dan dosen senior terhormat di Imperial College London, mengatakan penelitian itu adalah sebuah “terobosan”. Dia menambahkan: “Kami akhirnya diberitahu apa yang para dokter duga pada beberapa waktu sekarang, bahwa kelainan substansia alba di korteks orbito-frontal dan wilayah lain otak yang benar-benar signifikan, tidak hanya hadir dalam kecanduan di mana zat-zat itu terkait, tetapi juga dalam perilaku seperti yang kecanduan internet.” Dia mengatakan studi lebih lanjut dengan subyek yang lebih besar diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini.

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *